Mengerikan! Ini Tanda-tanda Ginjal Bermasalah, Jangan Abaikan jika Tidak Ingin Gagal Ginjal -->

Mengerikan! Ini Tanda-tanda Ginjal Bermasalah, Jangan Abaikan jika Tidak Ingin Gagal Ginjal

Senin, 18 Desember 2023, Desember 18, 2023

Gejala gagal ginjal kronis dimulai dengan sangat lambat, bahkan Anda tidak menyadarinya.

Sebagian besar juga gejala dari kondisi lain yang membuat penyakit ginjal sulit didiagnosis.

Ginjal adalah organ vital. Artinya, Anda tidak bisa hidup tanpa ginjal

Kedua organ berbentuk kacang ini masing-masing seukuran kepalan tangan Anda.

Mereka terletak di bagian bawah tulang rusuk Anda – satu di setiap sisi tulang belakang Anda.

Namun terkadang ada orang yang terlahir hanya dengan satu ginjal.

Ginjal melakukan banyak pekerjaan penting. Fungsi utamanya membuang (mengeluarkan) produk limbah dan cairan berlebih dari tubuh melalui buang air kecil.

Buang air kecil atau kencing, bukan sekadar "cairan masuk, cairan keluar".

Memproduksi urine mengharuskan ginjal Anda melakukan langkah-langkah rumit untuk menjaga keseimbangan cairan, natrium (garam), dan bahan kimia penting lainnya dalam tubuh Anda.

Setiap 24 jam, mereka menyaring produk limbah, mengembalikan cairan bersih ke dalam aliran darah.

Sekitar 200 liter cairan disaring setiap hari (informasi dari National Kidney Foundation).

Ginjal Anda juga memproduksi hormon, mengontrol banyak fungsi penting.

Seperti memproduksi sel darah merah, mengatur tekanan darah, dan memproduksi vitamin D untuk kesehatan tulang.

Penyebab dan faktor risiko penyakit ginjal

Ada banyak kondisi dapat menyebabkan ginjal tidak berfungsi karena cedera atau penyakit ginjal kronis, disebut gagal ginjal kronis.

Ketika ginjal tidak berfungsi baik, sistem tubuh lain tidak berfungsi dan rusak, terutama jika Anda memiliki kondisi kesehatan lain.

Penyakit-penyakit ini disebut sebagai penyakit penyerta.

Menurut Mayo Clinic National Kidney Foundation, siapa pun bisa menderita ginjal kronis.

Namun, ada faktor risiko tertentu yang meningkatkan peluang Anda terkena penyakit ginjal.

Meskipun sebagian besar faktor risiko ini tidak dapat diubah, ada pula yang dapat dimodifikasi.

Faktor risikonya meliputi diabetes, tekanan darah tinggi (hipertensi), penyakit jantung, merokok, obesitas, dan berusia 60 tahun ke atas.

Terlepas dari apakah memiliki faktor risiko atau tidak, Anda harus memantau tubuh untuk mencari tanda-tanda bahaya bahwa ginjal sedang bermasalah/

Jika Anda melihat tanda atau gejala apa pun yang memprihatinkan, segera konsultasikan dengan dokter.

1. Sering buang air kecil malam hari

Dorongan untuk buang air kecil lebih dari biasanya dapat menimbulkan kekhawatiran.

Dalam kasus penyakit ginjal kronis, penyaring limbah ginjal rusak dan kemampuannya menyerap kembali cairan dan membuang limbah terganggu.

Cairan berlebih dan produk limbah menumpuk di dalam tubuh, menyebabkan peningkatan keinginan untuk buang air kecil.

Produk limbah ini juga dapat menyebabkan warna urine menjadi lebih gelap.

Infeksi saluran kemih, umum terjadi pada penyakit ginjal, juga penyebab utama sering buang air kecil.

Menurut National Kidney Foundation,  gejala lain seperti nyeri dan rasa terbakar saat buang air kecil.

Pada gagal ginjal stadium akhir, terjadi penurunan buang air kecil (Johns Hopkins Medicine).

Sering buang air kecil juga bisa menjadi tanda diabetes, penyebab utama penyakit ginjal.

Kebiasaan Anda buang air kecil merupakan faktor utama dalam mendeteksi kemungkinan kerusakan ginjal.

Semakin dini kerusakan ginjal terdeteksi, semakin mudah dan berhasil pengobatannya.

Waspadai perubahan apa pun, meskipun tidak menimbulkan rasa sakit.

Setiap perubahan dari buang air kecil normal berarti Anda harus menghubungi dokter Anda.

2. Darah dalam urine

Kehadiran darah dalam urine bisa jadi menakutkan.

Mungkin tidak ada yang salah, tetapi Anda harus memercayai perasaan khawatir karena darah dalam urine dapat menandakan banyak kondisi berbahaya.

Mayo Clinic menyebut kondisi bahaya antara lain infeksi pada saluran kemih, kandung kemih, atau ginjal, kanker ginjal, batu ginjal, dan penyakit ginjal.

Jika Anda mengalami infeksi atau batu ginjal, Anda mengalami nyeri saat buang air kecil.

Banyak dari kondisi ini bisa disebabkan oleh penyakit ginjal kronis.

Ginjal sehat menjaga sel darah di dalam tubuh saat menyaring semua produk limbah yang akhirnya membentuk urine.

Namun, pada penyakit ginjal, sistem penyaringan ginjal rusak dan sel darah mengalir atau bocor ke dalam urine.

Kemudian terlihat sebagai darah saat buang air kecil.

Ada darah dalam urine harus segera dilaporkan ke dokter, karena urine berdarah menjadi tanda bahaya ada sesuatu yang tidak beres.

3. Air seni berbusa dan bengkak di sekitar mata

Kedua tanda ini tidak mungkin ada hubungannya kan?

Ketika sistem penyaringan ginjal tidak berfungsi baik, protein bocor tidak hanya ke dalam sel cairan yang dikeluarkan, tetapi juga urine Anda.

Protein ini sama yang ditemukan pada putih telur, yang disebut albumin.

Saat Anda mengaduk telur, apakah Anda memperhatikan bagaimana telurnya berbusa?

Albumin bereaksi terhadap udara inilah yang menghasilkan busa bergelembung.

Healthline menyebutkan, proses sama terjadi di tubuh Anda dengan kerusakan dan penyakit ginjal.

Gelembung terbentuk di urine, biasanya harus menyiram toilet berkali-kali untuk menghilangkan semua gelembung.

Jika Anda melihat gelembung berlebihan pada urine, kemungkinan besar urine mengandung protein.

Protein dalam urine tidak hanya menyebabkan urine berbusa, tetapi juga menyebabkan bengkak di sekitar mata Anda, terutama  pagi hari.

National Kidney mFoundation menyebutkan, mata bengkak bisa menjadi gejala dari banyak kondisi lainnya.

Carilah tanda dan gejala lain yang berhubungan dengan mata bengkak. Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter.

4. Kulit kering dan gatal

Ginjal rusak, terutama pada penyakit ginjal stadium lanjut, tidak mampu menciptakan keseimbangan nutrisi dan mineral yang tepat dalam darah Anda.

Salah satu mineral tersebut fosfor, yang dapat menyebabkan kulit kering dan gatal jika terlalu banyak terdapat dalam darah.

Menurut American Academy of Dermatology Association, gejala ini dapat diobati lebih mudah dibandingkan gejala lainnya, setelah dokter menentukan penyakit ginjal sebagai penyebabnya.

Seorang ahli diet membantu Anda mengurangi jumlah fosfor dalam makanan Anda.

Obat resep juga tersedia untuk melawan gejala yang membuat frustrasi ini.

Penyerapan sinar ultraviolet dari sinar UV atau matahari juga dapat membantu, lampu UV terjangkau dan tersedia tanpa resep.

Konsultasikan dengan dokter tentang perawatan yang terbaik untuk Anda.

Seperti banyak tanda dan gejala penyakit ginjal lainnya, kulit gatal saja tidak perlu dikhawatirkan.

Kulit gatal juga bisa karena berbagai sebab.

Jika kulit gatal tidak hilang dalam beberapa hari setelah perawatan di rumah, hubungi dokter Anda.

5. Tekanan darah tinggi

Hipertensi, atau tekanan darah tinggi, didefinisikan sebagai 130/180 atau lebih tinggi.

Angka di atas adalah tekanan sistolik dan angka di bawah adalah tekanan diastolik.

Menurut CDC, hampir separuh orang dewasa di Amerika Serikat (116 juta) menderita tekanan darah tinggi.

Hanya sekitar 25 persen  yang tekanan darah tingginya dapat dikendalikan melalui pengobatan.

Hipertensi merupakan faktor risiko utama penyakit jantung dan stroke, penyebab utama kematian di Amerika Serikat.

Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan penyakit ginjal.

Jika hipertensi merusak ginjal, ginjal juga tidak akan mampu mengontrol tekanan darah sehingga mengakibatkan siklus berbahaya.

Ginjal Anda tidak mampu membuang cairan berlebih sehingga menyebabkan peradangan (pembengkakan).

Kemudian meningkatkan tekanan darah dan menyebabkan jantung bekerja lebih keras.

Anda dapat membantu mengatasi gejala ini dengan obat penurun tekanan darah dan perubahan gaya hidup.

Seperti membatasi asupan garam, menyeimbangkan asupan cairan, mengonsumsi makanan.

Berolahraga, berhenti merokok jika seorang perokok, dan menggunakan teknik manajemen stres.

Dokter akan membantu Anda mengelola tekanan darah, dan tergantung pada kondisi sebelum memerlukan rujukan ke ahli jantung.

6. Kurang tidur (insomnia)

Begitu banyak faktor yang menyebabkan insomnia atau sulit tidur.

Gejala ini tidak menunjukkan penyakit ginjal, namun dapat membantu dokter mengetahui apakah ginjal menjadi penyebab insomnia.

Menurut Klinik Cleveland, hal itu muncul bersamaan dengan gejala lain yang berkaitan dengan penyakit ginjal (komorbiditas).

National Kidney Foundation menjelaskan, racun tidak dapat disaring keluar dari darah oleh ginjal rusak akan menumpuk di dalam tubuh sehingga menyebabkan kesulitan tidur.

Dua penyakit penyerta utama termasuk apnea tidur dan obesitas.

Sleep apnea juga lebih sering terjadi pada penderita gagal ginjal dibandingkan populasi umum.

Obesitas juga diketahui berdampak negatif pada tidur.

Ditambah lagi sering buang air kecil malam hari, mual, anemia, kram otot, nyeri, sindrom kaki gelisah, gatal terus-menerus.

Serta sejumlah gejala lain yang berhubungan dengan ginjal, maka insomnia lazim terjadi pada penyakit ginjal kronis.

Tidak ada pil ajaib untuk mengatasi insomnia, tetapi konsultasi dengan dokter dalam membuat rencana tidur dan menemukan akar penyebabnya.

Perubahan gaya hidup diperlukan, terapi perilaku kognitif, yang mencakup meditasi atau praktik kesadaran.

7. Kelelahan kronis dan ketidakmampuan berkonsentrasi

Sama seperti insomnia, penumpukan racun dalam darah dapat menyebabkan kelelahan, kelemahan, dan mempengaruhi kemampuan Anda untuk berkonsentrasi.

Penyakit ginjal kronis dapat menyebabkan anemia, yang dapat menyebabkan lemah, lelah, dan sulit tidur.

Anemia terjadi ketika ginjal tidak mampu menghasilkan cukup hormon yang dibutuhkan untuk membuat sel darah merah baru.

Produksi sel darah merah lebih sedikit menyebabkan berkurangnya oksigen yang mencapai organ seperti jantung dan otak, sehingga mengganggu fungsinya.

Suplemen zat besi dan obat lain dapat membantu mengatasi gejala ini.

Namun, tes diagnostik diperlukan untuk menemukan akar masalahnya.

Studi tahun 2016 yang diterbitkan dalam The CANNT Journal menemukan bahwa kelelahan kronis dapat mengakibatkan penurunan kualitas hidup yang parah.

Hal itu dapat melemahkan, berdampak negatif pada kemampuan Anda untuk bekerja, kehidupan rumah tangga, sosial, hobi dan kebiasaan pribadi.

Ketika kualitas hidup menurun dalam jangka waktu lama, menyebabkan depresi.

Anda dan dokter harus mewaspadai gejala depresi sehingga bisa mulai mengobatinya sebelum menjadi parah.

8. Kram otot dan sindrom kaki gelisah

Ginjal bertanggung jawab untuk membantu menyeimbangkan elektrolit penting dalam tubuh.

Ginjal rusak dapat mengganggu fungsi vital dan menyebabkan ketidakseimbangan elektrolit dapat menyebabkan kram otot.

Kram otot akibat penyakit ginjal kronis dapat disebabkan kadar kalsium rendah  dan kelebihan fosfor.

Pengujian diagnostik dapat menemukan akar masalahnya, lalu diobati dengan diet, suplemen, atau perawatan.

Selain itu, kerusakan ginjal menjadi penyebab sindrom kaki gelisah.

Gangguan ini umum terjadi, memengaruhi hingga 1 dari 10 orang.

Namun lebih sering terjadi pada orang yang menderita penyakit ginjal kronis.

Kaki Anda bergerak-gerak seolah-olah bergerak sendiri, atau ingin menggerakkannya terus-menerus.

Ini paling sering terjadi pada malam hari ketika Anda mencoba tidur.

Anda juga mengalami gejala yang sama di lengan.

Meskipun dapat terjadi pada awal proses penyakit, sindrom kaki gelisah terjadi pada penyakit ginjal lanjut, terutama jika Anda menjalani hemodialisis.

Anemia dan kadar kalsium darah tinggi yang dialami penyakit ginjal kronis dapat memperburuk sindrom kaki gelisah.

Ada pengobatan yang tersedia untuk sindrom kaki gelisah.

9. Pembengkakan di pergelangan kaki dan kaki

Natrium ditahan di dalam tubuh ketika fungsi ginjal menurun.

Natrium ekstra ini menyebabkan cairan menumpuk di kaki dan pergelangan kaki.

Namun, retensi cairan terjadi di seluruh tubuh pada penyakit ginjal kronis, bahkan dapat mempengaruhi otak, paru-paru, dan jantung.

Pembengkakan ini disebut juga edema. Gravitasi menyebabkan cairan menumpuk di ekstremitas Anda.

Selain bengkak, gejala edema antara lain kulit bengkak dan mengkilat, nyeri dan nyeri tekan, penambahan berat air, perubahan warna kulit, persendian kaku, dan pitting edema.

Pitting edema terjadi ketika area kulit tetap menjorok ke dalam jika ditekan dengan jari.

Pitting edema harus segera dikonsultasikan ke dokter.

Pengobatan gejala tidak nyaman ini termasuk pengobatan diuretik, yang membantu tubuh membuang kelebihan cairan.

Namun, ini hanya pengobatan jangka pendek karena diuretik dapat menyebabkan kerusakan ginjal lebih lanjut.

10. Perubahan nafsu makan dan berat badan

Perubahan berat badan dan nafsu makan tidak selalu menunjukkan kerusakan atau penyakit ginjal.

Hal itu dapat disebabkan oleh berbagai kondisi, dan terkadang hanya karena gizi buruk.

Namun demikian, gejala-gejala ini harus diwaspadai jika muncul bersamaan dengan gejala penyakit ginjal lainnya.

Penumpukan racun akibat berkurangnya fungsi ginjal bisa menjadi salah satu penyebab gejala tersebut.

Seiring berkembangnya penyakit ginjal, makan menjadi lebih sulit dilakukan dan penumpukan racun dapat menyebabkan mual dan muntah.

Kehilangan nafsu makan dan minat terhadap makanan dapat terjadi, makanan terasa berbeda atau tidak enak.

Infeksi kronis yang berhubungan dengan disfungsi ginjal dapat menyulitkan tubuh mendapatkan nutrisi yang dibutuhkan dari makanan.

Semua masalah ini dapat menyebabkan penurunan berat badan yang tidak sehat.

Seorang ahli diet diperlukan untuk membantu melawan gejala yang terus-menerus ini.

11. Libido rendah dan infertilitas

Kemampuan untuk melakukan dan menikmati seks bergantung pada banyak faktor.

Sederhananya, ketika merasa tidak enak badan, kehidupan seks Anda bisa terganggu.

Penyakit ginjal kronis memengaruhi hormon, kemudian memengaruhi emosi dan berdampak pada kesehatan mental.

Kurang tidur, energi rendah, mual, dan banyak lagi tentu dapat berdampak negatif pada gairah seks.

Tekanan darah tinggi dan kadar glukosa darah (gula) yang berhubungan dengan penyakit ginjal juga dapat menyebabkan disfungsi ereksi.

Depresi dan kecemasan, masalah kesehatan mental yang sering muncul bersamaan dengan penyakit ginjal kronis, juga memengaruhi hubungan seksual.

Keduanya bisa melemahkan hasrat seksual Anda.

Penyakit ginjal kronis dapat berdampak pada kesuburan seseorang.

Nasional Kidney Foundation menulis, wanita gagal ginjal disarankan tidak hamil karena tingkat komplikasi sangat tinggi.

"Jika Anda hamil, Anda memerlukan pengawasan medis ketat, perubahan obat-obatan, dan banyak lagi cuci darah untuk memiliki bayi yang sehat."

12. Nyeri dada dan sesak napas

Semua penumpukan cairan berlebih di dalam tubuh dapat memengaruhi lebih dari sekedar kaki.

Gagal ginjal stadium akhir, cairan dapat mengelilingi jantung sehingga menyebabkan peradangan dan nyeri dada.

Mayo Clinic mengatakan, cairan berlebih juga dapat masuk ke paru-paru dan mengelilingi paru-paru sehingga kesulitan bernapas secara keseluruhan.

Fungsi normal sehari-hari sulit hingga tidak mungkin dilakukan ketika mengalami gejala jantung dan paru-paru ini.

Stres pada jantung dan paru-paru dapat menyebabkan Anda mudah lelah, serta lemah dan lelah.

Nyeri dada atau sesak napas yang terus-menerus harus segera ditangani dokter.

Seperti ginjal, jantung dan paru-paru merupakan organ vital, Anda tidak dapat hidup tanpanya.

Ketika organ-organ ini rusak, tubuh akan terkena dampaknya.

Sirkulasi darah akan terpengaruh secara negatif dan jumlah oksigen yang tepat tidak dapat diberikan ke tubuh Anda.

13. Sakit ginjal

Sakit ginjal mudah disalahartikan sebagai sakit punggung karena keduanya terasa di punggung.

Namun, nyeri ginjal terasa lebih dalam, di sisi tubuh, dan lebih tinggi dari punggung, di kiri atau kanan tulang belakang.

Rasa sakitnya juga bisa menjalar ke area lain di tubuh seperti selangkangan atau perut.

Sakit ginjal bukan akibat langsung dari penyakit ginjal, namun disebabkan kerusakan ginjal.

Rasa sakit tersebut diakibatkan pembengkakan pada ginjal atau penyumbatan pada ginjal atau saluran kemih.

Penyakit ginjal dapat menyebabkan infeksi saluran kemih dan batu ginjal, keduanya menyebabkan pembengkakan dan penyumbatan.

Jika Anda mengalami sakit ginjal disertai demam, nyeri saat buang air kecil, dan muntah, kemungkinan besar nyeri disebabkan masalah ginjal.

Trauma pada ginjal, seperti saat berolahraga, kecelakaan kendaraan, atau terjatuh, juga dapat menyebabkan sakit ginjal.

Sakit ginjal apa pun harus diobati sesegera mungkin.(wartakota.tribunnews.com)

 

TerPopuler

close